6 PERTEMPURAN PALING BERDARAH

1. Pertempuran Tannenberg (182.000 Korban)

Pertempuran Tannenberg

Setelah invasi Rusia gagal di Timur Prusia, Rusia berhasil untuk menimbulkan kekalahan Jerman di Gumbinnen dan membuatnya mundur ke arah Barat.Jerman dengan cepat pindah dan mengkonsolidasikan Tentara Jerman ke-8 untuk menghentikan pergerakan maju Rusia.

2. Pertempuran Arras (278.000 Korban)
Pertempuran Arras
Pada 1917, Front Barat sudah berada di jalan buntu selama dua tahun. Banyak pertempuran berdarah, termasuk rumah jagal di Verdun dan Somme, telah mengakibatkan pada jutaan korban di kedua belah pihak, dan Eropa telah bosan dengan perang.

Perintah Sekutu tinggi diperlukan untuk memecahkan garis depan pertahanan Jerman .
Tentara Jerman sekarang numerik inferior, dan kemenangan yang solid melanggar garis Jerman dapat dengan mudah mengakhiri perang.

Akibatnya, rencana dibentuk untuk serangan parit oleh Jerman di kota Arras, yang dikombinasikan dengan serangan Perancis ke Selatan, diharapkan akan memecahkan kebuntuan di Front Barat dan membawa kemenangan Sekutu.zona aneh

Pertempuran Arras dimulai pada tanggal 9 April 1917, dan upaya awal menyebabkan penangkapan Ridge Vimy strategis penting oleh pasukan Kanada dan keuntungan besar oleh pasukan Inggris di tengah.

Namun, ketika pertempuran ditutup pada tanggal 16 Mei 1917, keemajuan pasukan Inggris sempat terhenti. Meskipun kemenangan Inggris taktis, pertempuran tidak menghasilkan terobosan berarti yang diharapkan.Inggris kehilangan 158.000 tentara dalam serangan itu, dan Jerman 120.000 kematian.


3. Pertempuran Gallipoli (473.000 Korban)
Pertempuran Gallipoli
Pada 1915, perang di Barat telah macet. Kedua belah pihak telah membangun jaringan parit besar dan kehilangan banyak tentara dalam serangan sia-sia terhadap posisi musuh yang dibentengi.

Selain itu, kekalahan mengejutkan di Tannenberg telah membuat Rusia kembali mundur, mempertaruhkan Sekutu kehilangan kontributor yang berharga bagi upaya perang.
Dengan jumlah korban yang tinggi, Sekutu memutuskan bertaruh, demi membuka front kedua.

Sir Winston Churchill, Pemimpin pertama Angkatan Laut, memutuskan serangan pada Dardanella di hari Turki modern untuk mengancam Ottoman ibukota Konstantinopel.
Para sekutu berharap bagian depan kedua akan membantu memecahkan kebuntuan di Front Barat, dan membawa bantuan kepada Rusia yang terkepung dengan membuka jalur laut untuk memasok bantuan.

Ketika serangan angkatan laut awal gagal, Sekutu memutuskan serangan amfibi untuk menghancurkan tentara Ottoman.

Para sekutu Turki percaya bahwa hanya akan melipat dan runtuh dengan korban minimal (Kekaisaran Ottoman disebut "orang sakit di Eropa" pada saat itu dan dipandang sebagai kekuatan lemah. Namun, yang sebaliknya terjadi. Pasukan Turki digali di dan menolak, stymieing pendaratan Sekutu Hasil ini,. bersama dengan perencanaan yang buruk pada bagian dari komandan Sekutu, adalah pasukan Sekutu macet di pantai dan gagal untuk mencapai tujuan mereka, dan akhirnya macet Gallipoli depan ke dalam perang parit yang sama seperti yang terlihat di Front Barat Inggris, Australia dan Selandia Baru pasukan bentrok dengan Turki, mencoba untuk keluar dari bunker laut mereka. sekutu akhirnya kehilangan 220.000 orang dan 253.000, dan Kekaisaran Ottoman memperoleh kemenangan yang menakjubkan .

Catatan: kampanye Gallipoli dikatakan waktu ketika Australia dan Selandia Baru mulai melihat diri mereka sebagai sebuah negara yang unik dan terpisah dari Inggris, berasal dari kisah-kisah tentang keberanian Australia dan New Zealand Army Corps (ANZAC)

4. Pertempuran Pertama Marnes (483.000 Korban)
Pertempuran Pertama Marnes
Pada awal September 1914, tentara Jerman menggilas Belgia dan mendorong melalui Prancis, mengancam Paris. pasukan Inggris dan Perancis telah mengambil korban jiwa mencoba untuk menghentikan Jerman, dan tampaknya bahwa Paris akan jatuh ke pasukan Jerman.

Putus asa untuk menghentikan serangan Jerman, pasukan Inggris dan Perancis konsolidasi dari sungai Marnes, di luar Paris.

Sekutu akhirnya mampu menghentikan dan mendorong Jerman ke Prancis dalam serangan balik terhadap Jerman oleh enam tentara lapangan Prancis dan satu tentara Inggris, yang menyebabkan korban jiwa kepada tentara Jerman dan memaksa mereka untuk meninggalkan rencana Schliffen dan mundur, dalam hal kemudian dikenal sebagai "Miracle on Marnes".

Meskipun Sekutu Menang, pertempuran ini sangat mahal, jumlah korban pasukan Sekutu 263.000 jiwa, dan Jerman 220.000. Selain itu, pertempuran memaksa Jerman mundur dan kemudian konsolidasi dan mulai membangun benteng, menyebabkan Sekutu untuk merespon dan mengarah mereka pada peperangan parit berdarah yang menjadikan ciri pertempuran di Front Barat.


5. Perang Serbia (683.000 Korban)
Perang Serbia
Hampir setiap anak sekolah tahu bahwa Perang Dunia I dimulai ketika Archduke Franz Ferdinand , pewaris tahta Austria-Hungaria, dibunuh oleh Gavrilo Princep nasionalis Serbia.
Mereka juga tahu bahwa segera setelahnya, Austria-Hungaria menginvasi Serbia, menyebabkan Rusia menyatakan perang terhadap Austria-Hongaria, dan kemudian Jerman menyatakan perang terhadap Rusia, dan kemudian seterusnya dan sebagainya.

Kampanye Serbia dengan Austria dimulai dengan penembakan terhadap Beograd pada 29 Juli 1914, diikuti oleh invasi militer Serbia pada tanggal 12 Agustus.

Meskipun kalah jumlah, Serbia berhasil menumpulkan invasi Austria untuk sebagian besar tahun 1914 dan ke 1915, ketika Jerman dan Bulgaria bergabung dengan Austria dalam upaya untuk menaklukkan Serbia dan melancarkan serangan baru, memuncak dalam Pertempuran Kosovo pada bulan November dan Desember tahun 1915, di mana tentara Serbia itu akhirnya hancur dan Serbia mengalami kebinasaan masal.

Kampanye ini sangat berdarah bagi kedua belah pihak, dengan Austria, Jerman dan Bulgaria kehilangan 313.500 korban gabungan, dan Serbia kehilangan lebih dari 320.000 tentara.


6. Pertempuran Passchendaele (848.614 Korban)
Pertempuran Passchendaele
Juga dikenal sebagai Pertempuran Ypres Ketiga, tujuan dari pertempuran itu untuk menerobos desa-desa dari Passchendaele di Flanders Barat, Belgia dengan mengepung dan memukul mundur tentara Jerman.

Dalam serangkaian operasi “bite and hold" melawan barisan pasukan Jerman, Sekutu berusaha untuk memakai siasat terhadap Jerman melalui peperangan atrisi berdarah, memuncak saat pasukan Kanada mengambil kendali Passchendaele pada tanggal 6 November 1917, mengakhiri pertempuran.

Kondisi selama pertempuran itu sangat menyedihkan; kedua belah pihak menderita korban yang mengerikan, dengan keuntungan Inggris hanya mendapatkan sebagian kecil daerah baru untuk usaha mereka.

Lumpur adalah pemandangan yang sering dijumpai dalam suasana pertempuran itu, tank-tank yang hancur dan bahkan orang - orang tenggelam.Perdana Menteri Inggris saat itu, David Lloyd George, menggunakan pertempuran sebagai contoh strategi memprihatinkan yang tidak masuk akal dan keahlian militer yang buruk.

Sekutu kehilangan total 448.614 orang dan Jerman 400.000.orang

No Response to " "

Poskan Komentar